Tips Membuat Handsanitizer Rumahan (Home Made)

Advertisement

Tips Membuat Handsanitizer Rumahan (Home Made)

Beranda Desa
Thursday, 19 March 2020

Sebagian besar penyusun tubuh virus, tak terkecuali COVID 19 tersusun atas RNA, protein, lipid. Jika kita umpamakan itu adalah susunan seperti tembok, maka susunannya terdiri dari batu bata, semen, kerikil, pasir dll.


RNA merupakan batu batanya dan yang lainnya adalah perekatnya. Semakin kuat perekatnya, semakin kuat ikatan hydrogen yang ada didalamnya. Tembok hanya akan bisa runtuh jika ada tenaga/daya kuat yang bisa menghancurkannya. Tenaga itu adalah sinar matahari (sinar uv), suhu (panas), kelembaban, gerakan antarmolekuler.

Pada saat kita mencuci tangan dengan sabun, maka molekul sabun akan berinteraksi dengan ikatan kovalen dan lipid yang membantu protein, RNA bisa merekat/menempel. Hal ini terjadi karena kimia penyusun sabun juga mengandung  senyawa mirip lipid sebagai amfifilik. Molekul sabun akan melarutkan perekat yang menyatukan virus tadi sehingga struktur virus tidak lagi utuh.

Konsekuensinya adalah akan merusak RNA virus sehingga tidak dapat melakukan sintesis protein dan kegiatan metabolisme lain lagi. Dengan kata lain virus menjadi mati. Pada beberapa produk antiseptik hanya dicantumkan untuk melawan kuman, sedangkan kuman itu sendiri memiliki pengertian luas: bisa bakteri, virus, fungi, parasit. Sedang yang kita hadapi adalah virus yang lebih spesifik. Produk antiseptik tersebut lebih banyak mengarah ke antibakteri.

Kimia dalam produk tersebut tidak akan banyak mempengaruhi struktur daripada virus. Tidak ada larangan memang untuk menggunakan antiseptik, tetapi juga tidak menjamin akan terhindar dari virus yang dimaksud. Atau boleh boleh saja minum produk immunostimulan (kelas zingiberales= temu-temuan=empon-empon
dll) yang semuanya itu adalah bertujuan untuk memperkuat system imun tubuh. Yang kurang tepat adalah menganggap
itu semua adalah sebagai obat untuk melawan virus COVID 19.

Sedangkan vaksin untuk virusnya belum ada. Tindakan Cuci tangan pakai sabun (CTPS) adalah salah satu langkah preventif praktis untuk mencegah virus menyebar. CPTS dapat dilakukan saat:
  1.  Sebelum dan sesudah makan
  2.  Setelah dari kamar mandi/toilet
  3.  Setelah beraktivitas di luar rumah (bermain, bekerja, memegang benda) atau menyentuh noda/kotoran.
Meski demikian saya akan memberikan tips membuat handsanitizer, handwash, dan desinfektan homemade yang
praktis Membuat handsanitizer
  •  Alcohol 70%
  • Aloe vera/lidah buaya
  • Air
  • Parfum (sesuai kesukaan/tidak diberi parfum juga tidak apa apa). Disarankan dengan wangi bunga/buah yang ringan/fresh.
Cara membuatnya :
  1.  Tuangkan alcohol 70% sebanyak 100 ml. Ambil  alcohol sebanyak 7 sendok makan letakkan ke dalam wadah plastic/beker glass
  2.  Daun lidah buaya 3 buah diblender dengan air 100 ml. ambil hasil blender tadi 5 sendok makan letakkan ke dalam wadah plastic/beker glass
  3.  Campurkan lidah buaya ke dalam alkohol. Kemudian aduk sampai homogen dan tambahkan parfum sebanyak 1 atau 2 sendok makan sesuai aroma yang diinginkan.
  4. Masukkan ke dalam spray/botol handsanitizer.
  5. Handsanitizer siap digunakan

B. Membuat handwash (bahan-bahan bisa dicari di toko kimia)
  1.  Abu soda 50 ml
  2. Na Cl / garam dapur 50 ml
  3. Sodium laurat sulfat 50 ml
  4. Parfum (sesuai kesukaan/tidak diberi parfum juga tidak apa apa). Disarankan dengan wangi bunga/buah yang ringan/fresh
  5. Amphitol 25 ml
  6. Texafon 100 ml
  7.  Pewarna 15 ml
  8.  Pengawet EDTA 15 ml
  9.  Air 2 liter

Cara membuatnya :
  1. Timbang dan campurkan abu soda, NaCl, sodium laurat sulfat, amphitol dan texafon ke dalam wadah yang berisi air.
  2. Beri pewarna, pengawet dan parfum
  3. Tuangkan ke dalam wadah handwash
  4. Handwash siap digunakan
  5. Atau jika terlalu repot/sulit mencari bahan bahannya maka bisa membeli handwash biasa/untuk bibit.
  6. Handwash di tambahkan NaCl 50 ml dan di campur air secukupnya hingga saat dicoba digosokkan ke tangan muncul busa/buihnya.

C. Membuat desinfektan (untuk menyemprot benda-benda yang sering dipegang/disentuh di rumah)
  1. Bayclin (sodium hipoklorit) 95  ml
  2.  Air 905 ml

Cara membuatnya :
  • Campurkan bayclin ke air hingga mendapatkan 1000 ml/1 lt larutan.
  • Masukkan ke dalam botol spray. Atau bisa juga menggunakan dettol cair sebagai pengganti bayclin


Penulis: Suharno Zein., S.Si., M.Sc. (Dosen Pendidikan Biologi UM Metro)